Ads Top

Bank Indonesia Mampu Menjaga Stabilitas Rupiah

Said Abdullah (foto: dpr)
JAKARTA, JO - Ketua Badan Anggaran (Banggar) DPR RI Said Abdullah berharap Gubernur Bank Indonesia (BI) dapat tetap menjaga stabilitas nilai tukar rupiah terhadap mata uang asing. Karena disadari sepenuhnya bahwa saat ini mata uang rupiah mengalami depresiasi secara konstan.

"Kami yakin terhadap berbagai yang dilakukan dan ditempuh oleh Gubernur Bank Indonesia. Dan kami berharap Gubernur Bank Indonesia menjaga stabilitas di sektor keuangan," ucap Said dalam Rapat Kerja Virtual Badan Anggaran DPR RI dengan Menteri Keuangan dan Gubernur Bank Indonesia di Gedung Parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat (11/9/2020).

Ia merasa khawatir bahwa upaya-upaya yang dilakukan Gubernur BI akan menjadi sia-sia bagi semua pihak apabila tidak ada koordinasi yang baik di semua lini.

"Kejadian kemarin sangat disesalkan, yakni atas pernyataan yang begitu bombastis dan dramatis oleh Gubernur Provinsi DKI Jakarta (yang kembali menerapkan PSBB ketat) sehingga menimbulkan hal yang tidak perlu, dan membakar ludes 300 triliun, saham-saham kita berguguran," kata Said.

Politisi PDI Perjuangan ini menegaskan, kalau korporasi hancur maka retail juga akan hancur. "Inilah tantangan berat baik bagi OJK (Otoritas Jasa Keuangan) maupun Gubernur Bank Indonesia," tandasnya. (jo2)

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.